Sejarah Lengkong Kulon Kec. Sindangwangi - Majalengka

Desa Lengkong kulon adalah salah satu desa yang ada di Kec. Sindangwangi yang merupakan pemekaran dari desa Lengkong. Ingin tahu sejarah tentang Desa Lengkong Kulon dan beberapa kuwu yang pernah menjabat, mari kita lihat sejarah asal muasal berdirinya desa Lengkong Kulon

Asal Muasal Desa Lengkong Kulon

Cerita orang-orang terdahulu lengkong adalah Telapakan “Sangkuriang”. Ciri-ciri tersebut adalah Batu Perahu (Batu yang menyerupai perahu) dan Gunung Putri (Gunung tempat seorang Putri). Merupakan salah satu dari cerita/kisah cinta antara anak yang mencintai ibu kandungnya: Anak tersebut bernama Sangkuriang, Sang Ibu bernam Dayang Sumbi.

Dayang Sumbi mengerti bahwa sangkuriang ingin sekali mempersuntingnya. Sang Ibu tidak kurang bijaksana, lalu mengajukan syarat “ Boleh kamu mempersuntingku asal keinginanku dapat kau penuhi, yaitu supaya dibuatkan Situ yang harus selesai dalam satu malam sebelum fajar”. Sewaktu Sangkuriang membuat Situ (bendungan), Dayang Sumbi melakukan rekayasa dengan membuat Fajar sebelum fajar, dan bisa menggagalkan keinginan anaknya.

Sangkuriang merasa tidak puas lalu murka. Maka terjadilah kejar-kejaran antara Sangkuriang dengan Dayang Sumbi. Sewaktu akan kena Dayang Sumbi mengucapkan Bit, dalam bahasa sunda Bit artinya “jangan dahulu” . Ketika terucap Bit maka terciptalah nama Gunung Galumpit (salah satu nama gunung).
Kejar-kejaran terus belangsung, karena jauhnya yang dikejar, sangkuriang mengucapkan Be. Dalam Bahasa Sunda Be artinya “tidak kena”. Ketika terucap Be maka terciptalah nama Gunung Cabe.
Oleh karena sangkuriang terus mengejar, maka Dayang Sumbi masuk ke lubang (gua) untuk bersembunyi. Ketika Sangkuriang memeriksa lubang tersebut, ternyata yang terlihat adalah bangkong (katak). Kemudian Sangkuriang mengatakan “Asup ka liang aya bangkong”, maka terciptalah nama Lengkong.
Lengkong merupakan dusun yang berlokasi Di Kecamatan Sindangwangi Kabupaten Majalengka. Dahulu Dusun Lengkong dikelola oleh Buyut Samat, keturunan dari anak Tumenggung Bule dari Sumber, Cirebon. Buyut Samat mempunyai anak bernama Buyut Lana yang mempunyai titel Demang. Buyut Lana mempunyai anak bernama Buyut Senjaya, yang mulai memerintah pada waktu itu karena sudah ada pemerintahan desa.
Kepala Desa
Yang pernah menjabat sebagai Kuwu/Kepala Desa Lengkong
  1. Buyut Sanjaya – Lengkong
  2. Bapak Kedung – Lengkong
  3. Bapak Rengadinata – Lengkong
  4. Bapak Arsawi Jaya – Lengkong
  5. Bapak Wirasantana – Lengkong
  6. Bapak Sutawijaya – Lengkong
  7. Bapak Wiramiharja | 1938 – 1949 | Lengkong
  8. Bapak Margono | 1950 – 1959 | Lengkong
  9. Bapak Suharja | 1960 – 1965 |  Lengkong
  10. Bapak Abun Sopandi | 1966 – 1979 | Lengkong
  11. Bapak Wardi | 1980 – 1989 | Lengkong Kulon
  12. Bapak Bani | 1990 – 1998 | Lengkong Kulon
  13. Bapak Danu Sakiwijaya | 1999 – 2008 | Lengkong Kulon
  14. Bapak Wiharja | 2008 – 2014 | Lengkong Kulon
Reaksi: 

Related

Kec. Sindangwangi 7917487403624069984

Posting Komentar

Layanan komentar untuk blog orangmajalengka. Silakan tulis komentar Anda di bawah

emo-but-icon

Follow Us

Recent

Comments

Side Ads

Text Widget

Connect Us

item